Archives July 9, 2021

Ayo Tonton Film Thailand Terbaik di Tahun 2019

Ayo Tonton Film Thailand Terbaik di Tahun 2019

Ayo Tonton Film Thailand Terbaik di Tahun 2019 – Meski bukan yang terbesar di Asia, industri film Thailand menghasilkan jumlah output yang lumayan. Pada tahun 2019, film Thailand tidak hanya menyenangkan penonton di dalam negeri, tetapi juga diputar di festival internasional di Toronto, Busan, dan sekitarnya.

1. Friendzone

Sebagai film Thailand terlaris tahun 2019, Friend Zone memikat penonton di seluruh Thailand dengan kisahnya yang menarik. Kami memilihnya sebagai film Thailand terbaik tahun 2019 karena menurut kami film ini memiliki daya tarik internasional yang luar biasa, meskipun bukan film klasik. sbobet88 slot

Seperti yang mungkin Anda duga dari judulnya, Friend Zone berpusat pada seorang pria yang terjebak dalam “zona teman” yang ditakuti dari cinta tak berbalas. Dalam hal ini, Palm adalah orangnya. Sejak SMA, Palm memiliki perasaan terhadap seorang wanita bernama Gink yang hanya menganggapnya sebagai teman baik. Sepuluh tahun kemudian, Palm menemukan kembali Gink di sebuah pernikahan, dan petualangan di zona pertemanannya kembali hidup.

Dengan karakter yang lucu, lelucon yang mudah dimengerti, dan premis yang dapat dipahami oleh penonton dari Boston hingga Bangkok, Friend Zone adalah cara yang ringan.

2. Happy Old Year

Sutradara blockbuster terkenal Thailand Nawapol Thamrongrattanarit kembali pada tahun 2019 dengan Happy Old Year. Ini adalah salah satu film Thailand yang paling dinanti tahun 2019, mengingat film ini juga menampilkan dua bintang besar: Sunny Suwanmethanon dan Chutimon Chuengcharoensukying (dari Bad Genius).

Dalam Happy Old Year, Chuengcharoensukying berperan sebagai Jean, seorang wanita muda yang mencoba membersihkan rumahnya dengan gaya Marie Kondo. Saat dia melalui proses ini, kenangan mantan pacarnya Aim (Suwanmethanon) mulai muncul kembali. Film ini menjadi perjalanan pedih yang memainkan rasa nostalgia penonton, yang ditonjolkan oleh sinematografi yang sangat baik dan humor khas Thamrongrattanarit.

3. Where We Belong

Di tengah lautan film horor dan rom-com yang menyedihkan, Where We Belong menonjol dengan kisah masa depan yang tulus namun sangat realistis. Film Jennis Oprasert dan Praewa Suthamphong anggota grup idola populer BNK48 sebagai dua pemeran utamanya, sepasang sahabat bernama Sue dan Belle.

Bersemangat untuk meninggalkan kota kelahirannya yang kecil, Sue memutuskan untuk belajar di luar negeri di Finlandia setelah sekolah menengah. Dia tidak memberi tahu siapa pun termasuk Belle sampai menit terakhir. Saat jam terus berdetak sebelum keberangkatan Sue, kedua gadis itu mulai menyadari betapa mereka akan kehilangan jika berpisah.

Where We Belong terasa mengingatkan kita pada film China pemenang penghargaan Soul Mate cerita lain yang berpusat pada wanita tentang kedewasaan dan kehilangan yang sangat kita nikmati. Seperti Soul Mate, Where We Belong juga memiliki nada LGBT yang kental pada persahabatan perempuannya.

4. Krabi 2562

Banyak orang di Barat mengenal Krabi sebagai tempat liburan indah yang penuh dengan pantai dan tebing kapur. Krabi 2562 menawarkan eksplorasi trippy Krabi di tengah gelombang pariwisata dan konsumerisme, dan merupakan film Thailand artistik paling khas yang kami temukan dari tahun 2019.

Dalam fitur eksperimental ini, seorang wanita dengan identitas yang berubah secara aktif memandu pemirsa melintasi sketsa yang mewakili periode waktu dan pengaturan yang terus-menerus bercampur. Kita melihat manusia prasejarah berkeliaran di samping turis modern di pantai dalam satu saat, dan tersandung pada lanskap perkotaan di saat berikutnya. Krabi 2562 mendapat sambutan hangat di Festival Film Internasional Toronto 2019, dan akan menyenangkan mereka yang mencari film Thailand yang lebih tidak konvensional atau inovatif.

5. Hope Frozen

Kami menjelajah dari horor supernatural kembali ke kehidupan nyata dengan film Thailand top 2019 kami berikutnya, Hope Frozen. Disutradarai oleh jurnalis dan pembuat film Thailand-Amerika Pailin Wedel, film ini menyelami kisah viral internasional tentang sebuah keluarga Thailand yang memutuskan untuk mengawetkan otak anak perempuan mereka, Einz, secara cryogenic.

Selain pengeditan dan sinematografi yang sangat baik, Hope Frozen terasa humanistik dan pedih. Film ini mengeksplorasi bagaimana orang tua Einz keduanya memegang gelar PhD merekonsiliasi pelatihan ilmiah mereka dengan keyakinan yang dibutuhkan cryogenics. Selain itu, film dokumenter tersebut mengungkapkan komplikasi sulit yang dihadirkan cryogenics dalam konteks Buddhisme yang berpusat pada reinkarnasi, agama dominan di Thailand.

Film Terbaik di Disney Plus Sekarang Bagian 2

Film Terbaik di Disney Plus Sekarang Bagian 2

Film Terbaik di Disney Plus Sekarang Bagian 2 – Disney Plus memiliki banyak sekali film Disney, Star Wars, dan Marvel. Itu bagus, tetapi jauh dari semua yang dapat Anda temukan di layanan streaming.

Karena Disney Plus penuh dengan film, terutama jika Anda memiliki akses ke Star. Sayangnya pelanggan di AS tidak dapat mengakses katalog Star back yang fenomenal, tetapi pelanggan di luar AS memiliki akses. sbobet88

Film Marvel Terbaik di Disney Plus

Avengers: Endgame

Mempertimbangkan bobot naratif yang harus ditanggungnya, dan simpul yang harus dilepaskannya, Avengers: Endgame adalah keajaiban kecil.  Tidak hanya itu, Endgame adalah film yang menyenangkan. Sebuah pencapaian yang luar biasa.

Black Panther

Film terbaik di Marvel Cinematic Universe hingga saat ini? Namun di luar kualitasnya, Black Panther sangat bagus.

Killmonger juga merupakan salah satu penjahat terbaik sepanjang masa.

The Guardians of the Galaxy

Ini aneh, lucu dan mendorong MCU ke arah yang tidak Anda harapkan. Ada getaran Indiana Jones dan Romancing the Stone yang besar dalam film ini.

Iron Man

Tanpa Iron Man, tidak ada Marvel Cinematic Universe, jadi tunjukkan rasa hormat!

Tapi Iron Man lebih dari sekadar bukti konsep, itu hanya film superhero yang fantastis dan inovatif. Ini longgar, menarik dan benar-benar bergetar dengan energi. Ini menua dengan sangat baik.

Thor: Ragnarok

Mari kita jujur, itu yang terbaik.

Thor: Ragnarok masuk dan sepenuhnya menulis ulang buku tentang cara membuat film superhero.

Film Star Wars terbaik di Disney Plus

Rogue One

Rogue One adalah studi kasus yang dihasilkan dengan baik dalam mengisi kesenjangan. Berada di antara Episode 3 dan film Star Wars pertama A New Hope, Rogue One adalah jenis film Star Wars yang sangat berbeda. Ini sebagian besar tidak ada Jedi dan sihir luar angkasa, dengan fokus pada karakter yang sangat manusiawi yang melakukan hal-hal yang sangat manusiawi. Ini menyeret, dan tentu saja bisa menjadi sekitar 20 menit lebih pendek, tetapi ini adalah contoh yang bagus dari film Star Wars di luar format trilogi.

The Empire Strikes Back

The Empire Strikes Back secara luas dianggap sebagai film Star Wars terbaik karena suatu alasan. Ini fitur Yoda, Darth Vader mengungkapkan dan praktis menemukan ide sekuel “pasir”. Di atas dan di luar itu, The Empire Strikes Back menampilkan drama nyata, diselingi dengan beberapa momen paling berkesan dalam sejarah Star Wars.

The Last Jedi

Iya! Ini adalah film Star Wars terbaik The Last Jedi!

Yang ini kontroversial tetapi, bagi saya, ini sebagus Star Wars yang pernah ada. Tindakan terakhir dari film ini sangat istimewa. Ada banyak hal yang terjadi di sini: anti-pahlawan Luke Skywalker, komentar meta tentang Star Wars sebagai waralaba. Hanya film yang berani dan menarik dari awal hingga akhir.

Revenge of the Sith

Jika Anda akan menonton satu film dari trilogi ini, mungkin juga Revenge of the Sith. Sarat dengan layanan penggemar, dan lebih dari beberapa momen ajaib, Revenge of the Sith mungkin mengejutkan Anda dengan betapa tidak buruknya film itu.

Film Disney terbaik di Disney Plus

Aladdin

Anda boleh setuju atau tidak setuju, tapi saya Aladdin memiliki jajaran lagu terbaik dari semua film animasi yang pernah diproduksi Disney. A Whole New World, Prince Ali, Friend Like Me, Arabian Nights, dll.

Beauty and the Beast

Belle ditangkap dan dipaksa jatuh cinta dengan the Beast? Tapi, terlepas dari masalah, Beauty and the Beast adalah karya seni sejati. Belle tetap menjadi salah satu cerita pembuka terbaik yang pernah ditulis.

Frozen

Ada sedikit reaksi terhadap Frozen dalam beberapa tahun terakhir. Sama seperti Aladdin, ini adalah daftar lagu yang diikat bersama dengan cerita yang digambar dengan baik tentang kekuatan cinta saudara perempuan.

Film Terbaik di Disney Plus Sekarang Bagian 1

Film Terbaik di Disney Plus Sekarang Bagian 1

Film Terbaik di Disney Plus Sekarang Bagian 1 – Disney Plus bukan hanya tentang Baby Yoda. Layanan streaming Disney juga merupakan rumah bagi katalog besar film Disney klasik. Di antara animasi Disney, DCOM, Pixar, Star Wars, Marvel, dan 20th Century Fox, ada sesuatu yang disukai semua orang, baik Anda tumbuh besar dengan menonton Disney Channel atau musikal Rodgers dan Hammerstein.

Dalam daftar ini, ada beberapa film terbaik dan yang paling jarang dilihat di platform ini. Anda tidak perlu merekomendasikan film Star Wars dan Marvel terbaik, atau animasi klasik seperti Aladdin atau The Lion King. Sebagai gantinya film-film hebat yang tidak mendapatkan penempatan di layanan tersebut. sbowin

ATLANTIS: THE LOST EMPIRE

Atlantis: The Lost Empire seharusnya mengubah wajah animasi Disney, tetapi akhirnya menghilang secara diam-diam. Mengikuti akademisi pemberani Milo Thatch yang mendedikasikan hidupnya untuk menemukan kota Atlantis yang hilang, Atlantis: The Lost Empire adalah petualangan memukau dengan pemeran yang menyenangkan dan penuh warna. Ini penuh aksi dengan banyak humor dan cintaengan aturan keren dengan estetika steampunk / dieselpunk dan peradaban kuno yang dibuat dengan indah. Permata tersembunyi ini memukau generasi anak-anak yang tumbuh besar dengan menontonnya di video rumahan dan sekarang ada di sini di Disney Plus.

BIG HERO 6

Terkubur di bawah hiruk-pikuk Frozen, Moana, dan Zootopia, Big Hero 6 adalah film unik dengan eksplorasi kesedihan yang pedih pada intinya. Berdasarkan komik Marvel yang kurang terkenal dengan nama yang sama, film ini mengikuti penemu muda Hiro Hamada yang, setelah kematian saudaranya Tadashi, menemukan pendamping robot kesehatan bernama Baymax. Bersama-sama, mereka bergabung dengan teman-teman Tadashi, masing-masing dengan kekuatan super khusus STEM mereka sendiri, untuk membalas kematian Tadashi. Big Hero 6 berlatar di kota futuristik San Fransokyo, perpaduan estetika Jepang dan Amerika yang menjadikan kota metropolis yang cerah dan berwarna-warni. Dengan pemandangan seperti Hiro dan Baymax yang membumbung tinggi menembus awan di atas cakrawala kota, orang bertanya-tanya mengapa lebih banyak film superhero tidak dianimasikan.

THE BLACK HOLE

The Black Hole adalah tiga hal: Jenis film fiksi ilmiah yang dibiayai studio film Star Wars pertama, kekacauan panjang dan indah yang menendang dan berteriak keluar dari neraka pembangunan, dan yang terpenting gaya tahun 50-an cerita rumah hantu. Bukan lelucon: Black Hole dimulai dengan badai luar angkasa yang memaksa pahlawan kita untuk menepi dan mengetuk pintu rumah besar ilmuwan.

BLACK IS KING

Pada panjang gelombang eksperimental dan mewah dari album visualnya Lemonade, Beyoncé’s Black Is King adalah remake terbaik dari The Lion King yang pernah dibuat Disney (terutama karena yang literal stiiiinnnnnks). Musik, koreografi, dan kostum akan cukup untuk membuat film berdurasi 85 menit itu berputar, tetapi seperti yang diteliti Jaelani Turner-Williams dalam tulisannya pada saat rilis pada tahun 2019, ada ide-ide kuat tentang kehidupan kulit hitam dan seni Beyoncé sendiri. terselip di semua sudut dan celah jika Anda tahu di mana mencarinya.

CARS 2

Cars 2 mempunyai begitu banyak kekacauan dan elemen plot yang tidak dapat dipercaya. Alur cerita Cars 2 sudah cocok jika Anda mencari humor: setelah menemani pembalap Lightning McQueen dalam tur balap internasional, Mater yang konyol menemukan dirinya terjebak dalam misi mata-mata James Bond, di mana agen ramah tamah Finn McMissle percaya Mater menjadi mata-mata Amerika dalam penyamaran.

Sekuel Baru Dari Film Black Panther Akan Dibuat

Sekuel Baru Dari Film Black Panther Akan Dibuat

Sekuel Baru Dari Film Black Panther Akan Dibuat – Fans telah menunggu kelanjutan dari Black Panther sejak film tersebut sukses besar pada tahun 2018. Namun, antisipasi yang penuh semangat itu berubah menjadi patah hati pada musim panas 2020, ketika pahlawan utama film tersebut, Chadwick Boseman, meninggal setelah pertempuran pribadi. dengan kanker. Kekalahannya mengirimkan gelombang kejutan di antara penggemar, sesama aktor, dan industri hiburan secara keseluruhan.

Selain berduka karena kehilangan pahlawan di kehidupan nyata dan di layar, beberapa juga bertanya-tanya apa yang akan menjadi peran terobosan yang dibawakan Boseman? Sekuel Black Panther sudah diumumkan pada tahun 2019, dan beberapa bulan setelah Boseman meninggal, Marvel telah mengkonfirmasi bahwa pertunjukan tersebut akan berlangsung dengan cara yang menghormati warisan mendiang aktor tersebut. sbobet365

Inilah yang kita ketahui tentang sekuel Black Panther sejauh ini.

Peran T’Challa tidak akan dibuat ulang atau direplikasi secara digital.

Beberapa bulan setelah Boseman meninggal, Disney mengkonfirmasi, “Menghormati warisan Chadwick Boseman & penggambaran T’Challa, @MarvelStudios tidak akan menyusun ulang karakter, tetapi akan menjelajahi dunia Wakanda & karakter kaya yang diperkenalkan di film pertama.”

Presiden Marvel Studios Kevin Feige menggandakan pernyataan ini, menambahkan bahwa film tersebut tidak akan memiliki “CG Chadwick.”

“Wakanda merupakan tempat untuk mengeksplorasi lebih jauh dengan karakter dan subkultur yang berbeda. Ini selalu dan awalnya menjadi fokus utama dari cerita berikutnya. Kami tidak akan memiliki CG Chadwick dan kami tidak membuat ulang T’Challa. Ryan Coogler saat ini bekerja sangat keras pada naskah dengan semua rasa hormat, cinta, dan kejeniusan yang dia miliki, yang memberi kami penghiburan besar, jadi itu selalu tentang memajukan mitologi dan inspirasi Wakanda. Ada juga tugas untuk menghormati dan menghormati pembelajaran dan ajaran yang sedang berlangsung dari Chad juga.”

Film ini tidak akan keluar sampai tahun 2022.

Black Panther 2 diperkirakan akan tayang di bioskop pada 8 Juli 2022, menjadikannya blockbuster musim panas utama. Film ini akan dibuka dua bulan setelah tanggal rilis aslinya yang direncanakan pada 6 Mei.

Judul resminya Black Panther: Wakanda Forever.

Sebagian besar pemeran akan kembali. Cari wajah segar juga.

Meskipun daftarnya belum dikonfirmasi, kemungkinan kita akan sekali lagi melihat Lupita Nyong’o sebagai Nakia, Danai Gurira sebagai Okoye, Letitia Wright sebagai Shuri, Angela Bassett sebagai Ratu Ramonda, Winston Duke sebagai M’Baku, dan Daniel Kaluuya sebagai W’Kabi, serta Martin Freeman sebagai agen CIA Everett K. Ross.

Ryan Coogler kembali menjadi sutradara.

Disney mengkonfirmasi dalam pengumuman Desember 2020 bahwa Coogler “sedang menulis dan mengarahkan” sekuel Black Panther.

Dalam wawancara sebelumnya dengan IndieWire, Coogler membahas Black Panther 2 dan berkata, “Ketika membuat sekuel, saya belum pernah melakukannya sebelumnya, sekuel dari sesuatu yang saya arahkan sendiri. Jadi saya pikir akan ada banyak tekanan di sana, tetapi apa yang akan kami coba lakukan adalah fokus pada pekerjaan, seperti yang selalu kami lakukan.”

Produksi telah dimulai.

Syuting secara resmi dimulai pada 29 Juni di Pinewood Studios di Atlanta, Georgia, Kevin Feige mengkonfirmasi ke Variety.

“Ini jelas sangat emosional tanpa Chad,” katanya.

The Hollywood Reporter sebelumnya melaporkan bahwa syuting akan berlangsung selama sekitar enam bulan. Tim ini awalnya berencana untuk mulai syuting pada Maret 2021, tetapi rencana berubah setelah Boseman lulus.

Pemeran didedikasikan untuk melanjutkan warisan Boseman.

Film Horor Terbaik di Tahun 2021 Bagian 2

Film Horor Terbaik di Tahun 2021 Bagian 2

Film Horor Terbaik di Tahun 2021 Bagian 2 – Tapi senang mengetahui bahwa masih ada ruang untuk membayangkan kembali dan merevitalisasi subgenre hari ini, menangani tema dari #MeToo hingga sensor film dan banyak lagi.

4. The Amusement Park

Hanya legenda seperti sutradara George A. Romero yang akan menemukan cara untuk menakuti penonton dengan film baru hampir empat tahun setelah kematiannya. Dibersihkan dan dipulihkan dari arsip berusia 46 tahun, The Amusement Park, sesuai dengan karya Romero, adalah mimpi buruk yang nyata. Dan yang satu ini sangat gamblang, karena ini tentang sesuatu yang tidak dapat dihindari bagi kita semua: penuaan. Ditulis oleh Wally Cook, film ini dimulai dengan pembukaan firasat yang memohon simpati untuk yang lama oleh Lincoln Maazel, yang memerankan protagonis film yang tidak disebutkan namanya, sebelum meluncurkan teror yang sebenarnya. Karakter Maazel dan orang tua lainnya mengunjungi taman hiburan Pennsylvania untuk menambah sedikit kegembiraan dalam hidup mereka. Tapi itu dengan cepat berubah menjadi kekacauan, ketika taman hiburan berubah menjadi inkubus dengan karakter Maazel dipukuli, didiskriminasi karena usianya, dan secara fisik dan emosional disingkirkan. Ini adalah perjalanan halusinasi yang berakar pada kengerian kehidupan nyata yang secara khusus memengaruhi salah satu orang yang paling diabaikan dan dilupakan di planet ini. Dan itu membuat kita berpikir keras bahwa itu akan terjadi pada kita juga. http://sbobetslot.sg-host.com/

Lincoln Maazel (ayah dari konduktor Lorin Maazel) memerankan seorang pria tua yang mengalami disorientasi mental dan babak belur secara fisik saat dia mengembara di taman hiburan surealis yang dipenuhi pedagang asongan, dokter yang tidak peduli, dan penjahat kejam lainnya. Sebagai alegori horor tentang penuaan, “The Amusement Park” lebih buruk daripada menakutkan. Ini putus asa.

5. Censor

Lingkungan horor di dalam atau di sekitar gedung bioskop sudah matang untuk genre ini karena jumlah jam larut malam dan tatapan layar terus-menerus yang masuk ke pekerjaan, yang dapat dengan mudah mengubah seseorang menjadi zombie. Tetapi penulis-sutradara Welsh Prano Bailey-Bond, dengan rekan penulis Anthony Fletcher, melampaui buah yang menggantung rendah ini untuk menceritakan sebuah kisah tentang trauma dan pemicu baik keluarga maupun profesional. Enid (Niamh Algar), seorang sensor film, melihat banyak sekali film untuk menentukan apakah film tersebut cocok untuk penonton. Saat melakukannya suatu malam, dia menjadi yakin bahwa video jahat yang sangat mengganggu dibintangi oleh saudara perempuannya yang menghilang bertahun-tahun sebelumnya dan dianggap mati. Pada awalnya memantapkan film pada obsesi Enid yang berkembang dengan menentukan apakah seorang sutradara terkenal mengeksploitasi saudaranya, Bailey-Bond segera melemparkan penonton ke dalam keturunan psikologis protagonisnya dengan bakat visual yang menakjubkan.

6. Funhouse

“Saw” bertemu dengan “Big Brother” dan “The Circle” dalam sindiran gelap berlumuran darah tentang panjangnya manusia yang tidak manusiawi untuk disukai dan, bahkan lebih menakutkan, seberapa jauh kita sebagai konsumen mendorong mereka turun ke neraka media sosial.

Film ini dimulai saat para pemeran selebriti D-list internasional berkumpul di sebuah rumah besar untuk bersaing dalam reality show online yang menampilkan pertarungan satu lawan satu. Hadiahnya adalah $ 5 juta untuk orang yang tetap menjadi yang terakhir berdiri seperti yang dipilih oleh pemirsa.

Masalahnya adalah bahwa permainan tersebut diawasi oleh dalang jahat yang mengarahkan delapan kontestan tawanan dalam pertarungan yang mengerikan sampai mati. Saat peringkat melonjak, dan ketika pihak berwenang berjuang untuk menemukan lokasi di mana pertumpahan darah terjadi, ketenaran menjadi pengejaran membunuh-atau-dibunuh.

Ditulis dan disutradarai oleh Jason William Lee, “Funhouse” adalah catnip mengerikan untuk penggemar reality-TV. Metafora tentang sisi jelek dari ketenaran virtual tidaklah halus.

Film Horor Terbaik di Tahun 2021 Bagian 1

Film Horor Terbaik di Tahun 2021 Bagian 1

Film Horor Terbaik di Tahun 2021 Bagian 1 – Hantu visceral lainnya telah lama menjadi pokok genre horor (Ju-On, The Sixth Sense, dan House on Haunted Hill segera muncul di pikiran). Tapi senang mengetahui bahwa masih ada ruang untuk membayangkan kembali dan merevitalisasi subgenre hari ini, menangani tema dari #MeToo hingga sensor film dan banyak lagi.

1. The Conjuring: The Devil Made Me Do It

Jelas penyelidik paranormal kehidupan nyata Lorraine dan Ed Warren (Vera Farmiga dan Patrick Wilson) telah mengalami fenomena setan AF yang cukup menakutkan sehingga kasus mereka dapat dengan mudah diubah menjadi episode episodik di TV. Tapi ada sesuatu yang bisa dikatakan tentang cerita hantu kuno yang bagus yang berkembang di layar lebar. Untuk ketiga kalinya Warrens keluar dari gerbang, sutradara sebelumnya James Wan menyerahkan tongkat estafet kepada helmer Michael Chaves, yang membawa kita kembali ke Connecticut 1981 di mana Arne Cheyenne Johnson (Ruairi O’Connor) membunuh pemiliknya dan mengklaim bahwa dia kerasukan. Seperti yang disinggung oleh judul film, Warrens membantu menormalkan pengaruh iblis di pengadilan yang sama yang menegakkan sumpah di atas Alkitab. Meskipun itu jelas sedikit di hidung, itu tidak menumpulkan dampak dari film yang benar-benar mengerikan. Ketika Arne mencoba (dan sayangnya gagal) untuk mengendalikan dorongan jahatnya saat dikurung, Lorraine dan Ed diseret ke dalam pertempuran kehendak yang menakutkan dengan iblis. Tetapi sebanyak ketakutan yang dimiliki The Devil Made Me Do It, tidak ada yang lebih mengerikan daripada menonton pasangan ini, hati dan jiwa dari seri genre ini, mundur satu sama lain karena halusinasi kejahatan yang diproduksi oleh roh pendendam. Hanya film horor klasik dengan romansa pada intinya yang memiliki keberanian. sunday999

2. The Power

Seperti yang bisa dibuktikan oleh penggemar A Quiet Place, keheningan adalah salah satu hal paling mengerikan yang pernah terjadi pada genre ini. Penulis-sutradara Corinna Faith’s The Power membantu menjadikannya fokus yang mengejutkan terutama dalam budaya #MeToo saat ini. Berlatar sekitar krisis tenaga kerja tahun 1970-an di London, ketika negara itu memilih untuk menghemat listrik dengan pemadaman listrik reguler setelah pemogokan para penambang, cerita berpusat pada seorang perawat muda, Val (Rose Williams), yang mulai bekerja di sebuah rumah sakit yang sangat parah untuk menyimpan rahasia mengerikannya sendiri. Dia langsung diberitahu, baik oleh staf pria maupun wanita, bahwa dia harus menundukkan kepalanya dan melakukan apa yang diperintahkan, tidak peduli pemandangan mengkhawatirkan apa yang mungkin dia saksikan, seperti bagaimana para pekerja pria memperlakukan pasien wanita dan bahwa tidak ada pendapat atau sudut pandangnya itu penting. Selain itu, institusi tersebut berkomitmen pada jam malam listrik, membuat kamar dan lantai menjadi gelap gulita. Semua ini, tentu saja, adalah alasan untuk cerita seram yang membuat Val berhadapan dengan hantu.

3. The Vigil

Tradisi Yahudi shemira, menjaga mayat sampai dikuburkan, sangat matang untuk horor yang sangat baik sehingga mengejutkan tidak ada film bergenre tentang ini setiap tahun. Penulis-sutradara Keith Thomas memanusiakan kebiasaan mengerikan dengan kisah Yakov (Dave Davis), seorang pemuda yang baru saja berpisah dari komunitas Yahudi Ortodoksnya, yang dipaksa untuk berjaga-jaga semalaman dari seorang anggota yang meninggal untuk menghasilkan beberapa dolar tambahan untuk tetap membayar sewanya. Tentu saja, awalnya mencurigakan (memelihara mayat di tengah malam sudah terdengar menakutkan), tetapi perasaan gelisah dan kengerian belaka yang terjadi dalam jam-jam gelap ini benar-benar melumpuhkan untuk ditonton. Akankah Yakov bertahan malam itu? Dan apa yang akan dia temukan tentang dirinya atau imannya saat fajar?